Konsultasi Urologi

Selasa, 14 September 2010

VARICOCELE

VARIKOKEL
Penyebab Kemandulan Pada Pria
Dr. Eddy Sunarno, SpU
RS. Balikpapan Husada


Varikokel adalah varises yang terjadi di sekitar buah zakar.
Varikokel adalah pelebaran pembuluh darah balik disekitar buah zakar. Varises ini terjadi pada organ reproduksi, maka salah satu akibatnya dapat menghambat kesuburan pria.


Biasanya tampilan pembuluh darah yang berkelok-kelok dan menonjol berwarna kebiru-iruan dijumpai di tungkai bagian belakang atau betis, namun tampilan tersebut bisa juga terjadi pada buah zakar.
Pelebaran pembuluh darah yang terjadi pada buah zakar akan mengganggu fungsi testis sebagai "pabrik" sperma, baik dari segi jumlah maupun kualitas produksinya. Umumnya terdeteksi setelah seorang pria menikah sekian tahun namun tak kunjung dikaruniai anak. Dengan pemeriksaan saksama, barulah dapat diketahui kelainan yang menjadi penyebabnya.
Faktor Penyebab
Sampai saat ini penyebab pasti varikokel belum diketahui. Namun beberapa faktor di bawah ini dianggap sebagai pemicunya:
1. Faktor genetik
Orang tua dengan varikokel memiliki kecenderungan menurunkannya pada anak. Karena sejak lahir, anak-anak ini "mewarisi" pembuluh-pembuluh darah yang mudah melebar.
2. Makanan
Beberapa jenis makanan yang dioksidasi tinggi, dapat merusak pembuluh darah. Contohnya adalah makanan yang diolah dengan cara dibakar.
3. Suhu
Idealnya, suhu testis adalah 1-2 derajat di bawah suhu tubuh. Suhu yang tinggi di sekitar testis dapat memicu pelebaran pembuluh darah balik di daerah itu. Awalnya, suhu tinggi ini amat berpotensi menurunkan kualitas sperma yang pada gilirannya akan meng¬ganggu fungsi testis dalam menghasilkan sperma.
Suhu tinggi bukanlah hal yang "ramah" terhadap organ reproduksi pria. Para pria yang bekerja di pertambangan, juru masak profesional, atau mereka yang bekerja di tempat-tempat yang memiliki tingkat radiasi tinggi dan sejenisnya, merupakan kelompok yang beresiko tinggi terkena varikokel. Karena organ reproduksi mereka cenderung berada pada kondisi dengan suhu di atas rata-rata untuk jangka waktu lama.
4. Tekanan tinggi di sekitar perut
Pria dengan pekerjaan yang menyebabkan tekanan tinggi di daerah sekitar perut pun bisa memicu munculnya varikokel. Seperti buruh kasar. Akan tetapi kecenderungan dari efek ini tidak bisa disama ratakan pada setiap pria, sebab ada pria dengan gaya hidup tidak sehat semisal selalu berada di ruang dengan suhu tinggi pun ternyata tidak bermasalah..
Pemeriksaan dilakukan untuk memastikan seberapa besar pengaruh varises terhadap kesuburan pria.
Ada beberapa tingkatan untuk menentukan berat ringannya varikokel.
Grade 1
Umumnya tanpa gejala/tanda-tanda yang bisa terlihat jelas, kecuali melalui pemeriksaan dokter. Pria dengan varikokel grade 1 biasanya tidak merasakan keluhan apa pun. Bahkan beberapa di antaranya tidak bermasalah dengan penantian hadirnya sang buah hati.
Grade 2
Bisa jadi bermasalah bisa juga tidak. Ini mungkin saja terjadi bila kuantitas produksi sperma yang bersangkutan relatif banyak dan mencukupi, sementara kualitasnya pun relatif bagus. Kalaupun ada penurunan jumlah sperma akibat varikokel, misalnya dari 150 juta menjadi 100 juta, spermanya tetap bisa membuahi sel telur pasangannya.
Sebaliknya, varikokel grade 2 akan jadi masalah bila jumlah sperma yang bersangkutan memang kurang, baik dari segi kualitas maupun kuantitas. Contohnya, bila produksi sperma si B hanya 25 juta. Munculnya varikokel tentu saja akan menjadi hambatan serius untuk membuahi sel telur pasangannya.
Secara umum, varikokel grade 2 belum bisa terlihat tanpa pemeriksaan dokter. Tebalnya kantong skrotum/buah zakar juga kerap menjadi faktor penghambat. Meski bila diraba dengan cermat, sebenarnya akan terasa vena yang menonjol dan berkelok-kelok. Beberapa orang mungkin mengiranya sebagai urat yang lazim terdapat pada testis.

Grade 3 dan 4
Bisa terlihat dengan mudah pada saat pria penderita berdiri. Pada kantong testisnya terlihat ada sesuatu yang bengkak yang jika diraba akan terasa seperti ada "gulungan" urat yang tidak teratur. Keluhan-keluhan yang biasanya terjadi diantaranya rasa pegal, sakit/nyeri di sekitar organ reproduksinya. Bila varikokel yang diderita sudah mencapai grade ini, biasanya dokter akan menganjurkan operasi.
Sedikit gambaran, tindakan operasi di sini adalah membuat sayatan kecil pada perut bagian bawah. Selanjutnya, pembuluh-pembuluh darah yang melebar tersebut akan ditarik dan "dikumpulkan" di satu tempat yang aman kemudian "dikunci" di situ dengan alat khusus. Operasi ini tentu saja akan membawa perubahan bermakna dalam hal penambahan jumlah sperma. Bahkan tidak berlebihan jika boleh disebut sebagai satu-satunya langkah penyelesaian.

Operasi sebagai jalan terakhir
Seperti halnya varises yang terdapat pada organ-organ tubuh lain, jalan terakhir varikokel adalah operasTindakan operasi adalah dengan membuat sayatan kecil pada perut bagian bawah. Selanjutnya, pembuluh-pembuluh darah yang melebar tersebut akan ditarik dan "dikumpulkan" di satu tempat yang aman kemudian "dikunci" di situ dengan alat khusus. Operasi ini tentu saja akan membawa perubahan bermakna dalam hal penambahan jumlah sperma. Bahkan tidak berlebihan jika boleh disebut sebagai satu-satunya langkah penyelesaian.

Fungsi seksual tidak terganggu
Varikokel pada dasarnya tidak mengganggu kemampuan seksual pria. Jadi, kendati sudah divonis mengidap varikokel grade 4, pria yang bersangkutan tetap mampu menjalankan fungsinya sebagai laki-laki dengan baik. Sekali lagi, yang jadi masalah hanyalah hasilnya. Itulah mengapa dokter tidak akan "memaksa" seorang pria berumur 50 tahunan untuk operasi. Apalagi jika ia sudah punya 3 anak, tidak ingin punya anak lagi dan tidak ada keluhan sama sekali meski yang bersangkutan dinyatakan mengidap varikokel grade 4.
Beberapa upaya bisa dilakukan untuk pencegahan mengingat semua pria berpotensi untuk mengalaminya. Berikut adalah tip seputar varikokel.
Tip Seputar Varikokel
Beberapa hal berikut amat disarankan untuk meminimalkan terjadinya varises pada pria yang bisa berlanjut pada gangguan kesuburan.
• Hindari berendam di air panas terlalu sering karena air panas bisa mempengaruhi suhu di sekitar testis hingga merangsang terjadinya pelebaran pembuluh darah.


Gambar Varikokel

Selasa, 03 November 2009

ANDROPAUSE,
MEMPENGARUHI KUALITAS HIDUP PRIA



Andropause adalah kondisi klinis akibat kekurangan androgen di dalam darah atau
penurunan sensitivitas testosteron di dalam jaringan. Akibat kekurangan testosteron di dalam jaringan dapat menyebabkan berbagai gejala dan tanda-tanda klinis, yakni
(1) menurunnya potensi dan libido,
(2) perubahan mood termasuk depresi, mudah tersinggung, dan kecemasan,
(3) mudah lelah dan sulit tidur,
(4) berkurangnya kekuatan otot serta menumpuknya lemak di organ,
(5) berkurangknya kepadatan tulang, dan
(6) menurunnya tanda-tanda seksual sekunder.

Perhatian masyarakat medis terhadap perubahan-perubahan fisiologik terhadap pria yang
berusia lanjut tidak sebanyak pada wanita yang mengalami menopause. Pada wanita
menopause terlihat sekali adanya perubahan yang drastis akibat menurunnya fungsi organ
reproduksi setelah terjadi penurunan yang mendadak hormon estrogen dan progeteron. Pada
pria penurunan fungsi gonad tidak terlihat nyata karena bersifat perlahan-lahan.

Beberapa ahli memakai istilah androgen deficiency in the aging male (ADAM) atau partial androgen deficiency in the aging male (PADAM).

Testosteron adalah hormon androgen yang paling banyak beredar di sirkulasi perifer.
Sebagian besar hormon ini diproduksi oleh sel Leydig testis (90-95%) dan sisanya (5-10%)
oleh kelenjar adrenal.

Pengaruh Testosteron pada Berbagai Organ
1. Susunan saraf pusat: Libido, energi, kognitif, memori
2. Liver : Menurunkan kadar kholesterol, HDL
3. Ginjal : Meningkatkan eritropoitin
4. Prostat : Bertambah besar,
5. Genital : Perkembangan genitalia, ereksi, pembentukan sperma
6. Jaringan lemak : pembakaran lemak meningkat, menurunkan penimbunan lemak pada perut
7. Tulang : meningkatkan densitas mineral tulang, Massa dan kekuatan otot.

ETIOLOGI

Penurunan tetosteron pada manula disebabkan oleh berbagai faktor, tetapi faktor yang
sangat penting adalah menurunnya jumlah ataupun terjadi kerusakan sel-sel Leydig testis. Faktor Resiko Timbulnya Kekurangan Testosterone
• Usia lanjut
• Penyakit kronis: diabetes, gagal ginjal akut, infeksi HIV, rheumatoid artritis, kanker, dan
penyakit paru-paru obstruksi menahun,arteiosklerosis koroner
• Osteoporosis
• Obat-obatan: kortikosteroid sistemik, opiat, estrogen, antiandrogen
• Obesitas
• Malnutrisi
• Konsumsi alkohol kronis
• Stress fisis berat (luka bakar)
disamping itu semakin lanjut usia, terjadi beberapa perubahan histomorfologi pada testis,


TESTOSTERON DAN DISFUNGSI EREKSI

Usia lanjut diikuti oleh respon seksual yang menurun secara perlahan-lahan; dengan
manifestasi: sensitivitas penis menurun, bangkitnya respons seksual menjadi lama, rigiditas
penis berkurang, ereksi sulit dibangkitkan, orgasme kurang intens, terjadi lemahnya ereksi yang lebih cepat..
Prevalensi disfungsi ereksi pada usia 70 meningkat tiga kali jika dibandingkan dengan usia
30 tahun.. Adanya penyakit vaskuler, neurologis, psikologik, serta beberapa penyakit kronis lain pada usia tua yang bersamaan dengan rendahnya kadar testosteron memperberat kondisi disfungsi ereksi.

DIAGNOSA ANDROPAUSE

Diagnosis andropause ditegakkan berdasarkan anamnesis, pemeriksaan fisis, dan
pemeriksaan laboratorium terutama kadar testosteron..
Pada pemeriksaan fisis dicari kemungkinan terdapat pembesaran payudara, disstribusi rambut pubis. Pemeriksaan testis diperhatikan konsistensi dan ukurannya. Hal yang tidak kalah pentingnya adalah pemeriksaan colok dubur untuk mencari kemungkinan adanya pembesaran prostat atau kanker prostat.

KUESIONER DASAR ANDROPAUSE

1. Apakah libido anda menurun?
2. Apakah anda kurang tenaga?
3. Apakah daya tahan dan kekuatan fisik anda menurun?
4. Apakah tinggi badan anda berkurang
5. Aapakah anda merasa kenikmatan hidup menurun?
6. Apakah anda merasa susah dan cepat marah?
7. Apakah kekuatan ereksi anda berkurang?
8. Apakah anda merasakan kemampuan dalam berolah raga menurun?
9. Apakah anda sering mengantuk dan tertidur sehabis makan malam?
10. Apakah anda merasakan ada perubahan/penurunan pada prestasi kerja?

TERAPI

Tujuan terapi medis pada andropause adalah mengembalikan fungsi seksual antara lain
libido dan sense of well being. Tujuan lain terapi sulih hormon ini adalah mencegah terjadinya osteoporosis, memperbaiki densitas tulang, mempertahankan kejantanan, memperbaiki ketajaman mental, dan mengembalikan kadar growth hormone. Pemberian testosteron selain mengembalikan kadar testosteron di dalam serum juga mengembalikan kadar metabolit aktif testosteron, yakni dihidrotestosteron dan estradiol.

Jumat, 12 Juni 2009

STRESS DAN DISFUNGSI EREKSI

STRES DAN DISFUNGSI SEKSUAL

Dr. Eddy Sunarno, SpU

Spesialis Urologi RS Balikpapan Husada

Disfungsi Seksual sering terjadi pada usia tua. Namun saat ini didapatkan disfungsi seksual pada usia muda. Disfungsi Seksual yang paling sering terjadi yaitu Disfungsi Ereksi dan Ejakulasi Dini. Selama ini kita beranggapan bahwa Disfungsi Ereksi hanya dialami laki-laki usia lanjut, ada baiknya mulai menghilangkan anggapan tersebut karena banyaknya pasien laki-laki usia muda dengan Disfungsi Ereksi membuktikan bahwa dewasa ini banyak laki-laki usia muda bermasalah dengan kesehatan seksualnya.

Disfungsi Seksual yang terjadi seringkali disebabkan oleh pengaruh gaya hidup. Diantaranya pola konsumsi yang salah (makanan berkolesterol tinggi, manis, beralkohol dan rokok).

Faktor pekerjaan bisa ditebak juga mereka sebagian besar adalah karyawan penting atau pengambil keputusan di tempat kerjanya, sehingga sering tidak bisa mengelola stres dan sering lelah. Sering kali juga diperparah dengan konflik rumahtangga yang cenderung membuat komunikasi seksual dengan pasangannya tidak berjalan lancar.

Dahulu dipercayai bahwa 90% penyebab disfungsi ereksi adalah faktor psikis, tetapi

sekarang anggapan ini berubah setelah banyak diketemukan alat-alat untuk mendeteksi

adanya kelainan fisik penyebab disfungsi ereksi. Dan sekarang diperkirakan bahwa kurang

lebih 50% penyebabnya adalah organik.

Disfungsi seksual pada usia muda sering disebabkan factor psikis dibandingkan factor fisik Penyebab Faktor Psikis diantaranya

1. Stress (ketidakmampuan mengelola stress denagn baik) yang mungkin disebabkan pekerjaan maupun keluarga.
2. Kecemasan
3. Tidak percaya diri

Penyebab Faktor Fisik diantaranya

1. Kelelahan
2. Penyakit :penyakit hati, ginjal, stroke, hipertensi, kencing manis, trauma tulang punggung, dll
3. Obat-obatan

Wawancara atau anamnesis yang cermat dapat membedakan antara penyebab psikis dan fisik

Disfungsi seksual yang disebabkan oleh faktor psikis biasanya menunjukkan

ciri-ciri sebagai berikut:

1 Timbulnya mendadak dan didahului oleh peristiwa tertentu, misalnya sehabis

cerai/ditinggal isteri atau pasangannya, keluar dari pekerjaan, atau oleh tekanan kejiwaan.

2 Situasional yaitu disfungsi timbul bila hendak melakukan aktivitas seksual dengan wanita

tertentu, tetapi ereksi timbul kembali jika hendak berhubungan dengan wanita lain. Tidak

jarang pasien masih dapat merasakan ereksi yang maksimal dengan masturbasi, atau

membayangkan / menonton film porno, akan tetapi penis kembali lemas pada saat akan

melakukan senggama.

3 Ereksi nokturnal atau ereksi yang timbul pada saat bangun pagi masih cukup kuat, akan tetapi pada siang hari ereksi menurun atau bahkan sama sekali tidak dapat ereksi.

Penyebab psikis ini ada hubungannya dengan ansietas, ketakutan, perasaan bersalah,

dan tekanan. (salah mengelola stress), serta norma-norma agama.

Disfungsi ereksi yang disebabkan oleh kelainan fisik timbulnya gradual (perlahan-lahan), tidak tergantung situasi, dan ereksi pada pagi hari tidak terlalu keras.

HIPOSPADIA


HYPOSPADIA



Dr. EDDY SUNARNO, SpU
Spesialis Urologi

HIPOSPADIA adalah salah satu kelainan bawaan (kongenital) pada kelamin luar anak laki-laki. Kelainan ini sering ditemukan dan untuk mendiagnosanya pun terhitung mudah. Biasanya didapatkan secara kebetulan saat orang tua memandikan anaknya, atau melihat anak laki2 kencing seperti perempuan.
Ada sebagian tempat di Indonesia yang mengatakan penderita hipospadia sebagai anak laki2 yang disunat mahkluk halus. Hipospadia sendiri berasal dari dua kata yaitu “hypo” yang berarti “di bawah” dan “spadon“ yang berarti keratan yang panjang.
Penyebabnya sangat multifaktor dan sampai sekarang belum diketahui penyebab pasti dari hipospadia.
Namun, ada beberapa faktor yang oleh para ahli dianggap paling berpengaruh antara lain :
1. Gangguan dan ketidakseimbangan hormone. Hormone yang dimaksud
adalah hormone androgen yang mengatur organ kelamin pria.
2. Genetika
Terjadi karena gagalnya sintesis androgen. Hal ini biasanya terjadi karena mutasi pada gen
yang mengode sintesis androgen tersebut sehingga ekspresi dari gen tersebut tidak terjadi.
3. Lingkungan,
Biasanya faktor lingkungan yang menjadi penyebab adalah polutan dan zat yang bersifat teratogenik yang dapat mengakibatkan mutasi gen.
Ditandai dengan 3 macam kelainan yang disebut dengan trias hypospadia yaitu
1.
Muara saluran kencing ada di bagian bawah penis, terletak lebih pangkal dari yang
normal, bisa di batang penis, pangkal penis atau di buah zakar bahkan ada yang di antara buah
zakar dan dubur.
2.
preputium (kulit luar penis bagian atas lebih panjang dari bagian bawah)
3.
adanya chorde (jaringan parut di batang penis sehingga bila ereksi akan terlihat bengkok)

Ada beberapa tipe hipospadia menurut letak muara uretra, antara lain :
1.
Anterior (ujung penis) yang terdiri dari tipe glandular dan coronal
2.
Middle (penis bagian tengah) yang terdiri dari distal penile, proksimal penile, dan
penoscrotal
3. dan 4.
Posterior (penis bagian belakang) yang terdiri dari tipe scrotal dan perineal.

Hipospadia sering disertai kelainan penyerta yang biasanya terjadi bersamaan pada penderita hipospadia. Kelainan yang sering menyertai hipospadia adalah :
1. Undescensus testikulorum (tidak turunnya testis ke buah zakar)
2. Hidrokel (adanya cairan di buah zakar)
3. Mikophalus / mikropenis (penis kecil)
4. Interseksualitas (bentuk kelamin seperti perempuan)

PENANGANAN
Operasi dilakukan dengan tahapan :
Chordectomy, yaitu membentuk penis menjadi lurus saat ereksi dengan cara menghilangkan jaringan chorde sebebas mungkin
Uretroplasty, yaitu membuat uretra sehingga muara uretra eksterna terletak di glan penis (ujung penis)
Untuk saat ini penanganan hipospadia adalah dengan cara operasi. Operasi ini bertujuan untuk merekonstruksi penis agar lurus dengan muara uretra pada tempat yang normal atau diusahakan untuk senormal mungkin.
Operasi sebaiknya dilaksanakan pada saat usia anak yaitu enam bulan sampai usia prasekolah. Hal ini dimaksudkan bahwa pada usia ini anak diharapkan belum sadar bahwa ia begitu “spesial”, dan berbeda dengan teman-temannya yang lain yaitu dimana anak yang lain biasanya kencing dengan berdiri sedangkan ia sendiri harus kencing dengan jongkok agar urin tidak jatuh ke mana-mana. Anak yang menderita hipospadia hendaknya jangan dulu dikhitan, hal ini berkaitan dengan tindakan operasi rekonstruksi.

Komplikasi yang mungkin timbul paska operasi :
1. Fistel uretrokutan,
2. Meatal stenosis
3. Infeksi
4. Divertikel uretra
5. Recurrent penile curvatura
6. Striktur uretra

Contoh gambar HIPOSPADIA







Minggu, 11 Januari 2009

BATU SALURAN KEMIH

BATU SALURAN KEMIH

Apakah Batu Saluran kemih itu ?



Batu saluran kemih merupakan suatu penyakit yang sudah dikenal sejak zaman Mesir kuno, terbukti dengan ditemukannya batu pada kandung kemih seorang mumi.

Dalam bahasa medis disebut Urolithiasis yaitu penyakit yang ditandai oleh pembentukan batu dalam saluran kemih, Kebanyakan batu terbentuk dalam ginjal, dan sering disebut sebagai batu ginjal. Batu yang terbentuk akan menumpuk di dalam saluran ginjal, dan sebagian akan ikut mengalir bersama air kemih ke saluran kencing hingga kandung kemih.

Faktor faktor apa yang mempengaruhi terjadinya batu saluran kemih ?

Diduga ada kaitannya dengan gangguan aliran air kemih (urin), gangguan metabolik, infeksi saluran kemih, dehidrasi yang kronis, kelainan bentuk saluran kemih (bawaan). Lebih dari 80% penyebab batu tak diketahui, dan dianggap bahwa penderita itu tubuhnya mempunyai bakat membentuk batu saluran kemih.

Lebih sering didapatkan pada usia 30 – 50 tahun. Pria dua kali lebih banyak dari perempuan.. Kelainan pada tulang misalnya tumor ganas pada tulang dapat menyebabkan pengeluaran zat kapur (kalsium) pada air kemih meningkat. memudahkan terbentuknya batu jenis tertentu.

Faktor dari lingkungan ynag mempengaruhi antara lain geografi Asupan air yang kurang dan kadar kalsium yang tinggi pada air minum yang dikonsumsi dapat meningkatkan angka kejadian batu saluran kemih. Diit: makanan yang banyak mengandung purin, oksalat dan kalsium yang berlebihan mempermudah terjadinya batu saluran kemih. Dikatakan pula bahwa pekerjaan yang banyak duduk ataupun kurang aktivitas (sedentary life) juga mempunyai kecenderungan timbulnya batu saluran kemih.

Bagaimana proses terbentuknya batu saluran kemih ?




Terdapat beberapa teori yang menjelaskan terbentuknya batu pada saluran kemih, diantaranya adalah teori yang menyatakan bahwa batu terbentuk di dalam urine (air kemih) karena adanya inti batu yang berupa kristal atau benda asing di saluran kemih, dimana partikel partikel yang kelewat jenuh konsentrasinya akan mengendap pada inti batu ini sehingga lambat laun akan terbentuk batu yang makin besar.

Teori lainnya juga menyebutkan bahwa infeksi pada saluran kemih akan menyebabkan bakteriuria, dimana kuman penyebab akan memecah urea menjadi amoniak yang membuat urine menjadi alkalis, dimana pada kondisi ini akan diendapkan persenyawaan yang mengandung fosfat membentuk batu jenis struvit (campuran ammonium magnesium fosfat). Kuman terbanyak penyebab infeksi saluran kemih ini adalah jenis Proteus.

Berkaitan dengan proses terbentuknya batu saluran kemih yang dipengaruhi beberapa factor terdapat beberapa jenis batu saluran kemih yang sering dijumpai diantaranya yaitu misalnya batu kalsium oksalat : berwarna coklat tua, bentuknya seperti murbei, serta terdiri dari kalsium oksalat monohidrat (whewelit) atau juga batu keras, mudah pecah, kuning muda, tajam, yang tertdiri dari kalsium oksalat dihidrat (weddelit). Batu jenis ini tampak jelas (sebagai bayangan putih) pada pemeriksaan foto roentgen. Batu kalsium fosfat : lunak, agak keputihan, licin, bias nampak jelas dalam roentgen dan sering bercampur dengan komponen batu lain. Batu tripelfosfat terdiri dari ammonium magnesium fosfat, dalam keadaan murni tidak terlihat pada foto roentgen, tetapi biasanya tercampur dengan kalsium fosfat sehingga terlihat, bentuk yang terkenal ialah batu koral atau batu tanduk rusa, yang terbentuk akibat infeksi oleh bakteri (batu struvit). Batu asam urat batu yang keras, kuning coklat, licin dan biasanya tidak tampak pada foto roentgen.

Batu sistin berwarna kuning muda,licin, teraba agak berlemak, terlihat pada foto roentgen, tetapi tidak tampak jika masih sangat kecil.

Bagaimana mengenali gejala batu saluran kemih ?



Pada tahap awal batu saluran kemih tidak memberikan keluhan yang khas, bahkan pada beberapa penderita tidak ada keluhan sama sekali. Batu jenis ini sangat berbahaya karena baru dapat diketahui setelah terjadi kerusakan ginjal yang hebat, contohnya adalah batu yang berbentuk tanduk rusa (staghorn) Batu jenis ini mengisi seluruh rongga dalam ginjal dan hampir tidak bergerak sehingga tidak terasa nyeri. Keluhan baru akan timbul setelah terjadi sumbatan (obstruksi), infeksi ataupun kombinasi keduanya.

Keluhan atau gejala gejala yang dapat dikenali antara lain:
1. Nyeri:

sumbatan maupun infeksi akan memberikan gejala nyeri. Sifat dan intensitas nyeri bervariasi dari rasa kemeng sampai kolik. Lokasi dan penjalaran nyeri kolik ini bisa di punggung atau pinggang dan turun ke lipat paha atau pada pinggang menjalar ke perut depan. Keluhan hebat ini bisa hilang timbul sering disertai gejala lain seperti berkeringat, tekanan darah turun sampai syok, pusing, berdebar debar, air kemih berkurang atau bahkan tidak bisa keluar yang disebahkan oleh sumbatan.

2. Kencing Tak lancar

3. Air kemih berwarna kemerahan :

Air kemih berwarna kemerahan karena tercampur oleh darah dari saluran kemih yang terkena goresan batu yang keras ataupun kerusakan dinding lapisan dalam saluran kemih.

4. Demam dan atau kedinginan atau menggigil :

Peningkatan suhu tubuh sering diakibatkan oleh infeksi kuman dan kerusakan ginjal, yang mana hal ini dapat merupakan keadaan gawat yang dapat mengancam keselamatan penderita.

Bagaimana penanganan batu saluran kemih ?

Batu yang sudah menimbulkan masalah yang ditandai dengan munculnya gejala gejala tersebut di atas hendaknya segera diperiksakan ke dokter untuk memastikan penyebabnya dan untuk mendapatkan penanganan, ada beberapa macam cara tergantung pada penyebab, jenis batu, sarana yang ada maupun pertimbangan lainnya

Secara garis besar terdapat dua penanganan yaitu secara medik (obat obatan) dan dengan tindakan.

1.Terapi medik (obat obatan) ditujukan untuk batu yang ukurannya kurang dari 4 mm,

karena diharapkan dapat keluar spontan . Dengan syarat tidak boleh ada sumbatan,

tidak memperberat kerja ginjal.

2. Terdapat beberapa macam tindakan penanganan batu saluran kemih yaitu:

1. ESWL (Extracorporeal Shockwave Lithotripsy) .Kelebihan alat ini adalah tanpa pembiusan dan tidak invasif, namun tidak semua batu saluran kemih dapat diterapi dengan cara ini. Dokter spesialis urologi yang menentukan bisa tidaknya cara ini dipakai sehingga memberikan hasil yang memuaskan.

2. Endourologi yaitu tindakan invasif minimal untuk mengeluarkan batu saluran kemih dengan cara memecahkan dan mengeluarkannya dari saluran kemih melalui alat yang dimasukkan langsung ke dalam saluran kemih. Jenis metode yang dipakai seperti PNL (Percutaneous nephrolithotomy), Litotripsi, dan Ureterorenoskopi (URS).

3. Bedah terbuka untuk klinik yang belum memadai fasilitas tindakan endourologi, .

Usaha usaha apa yang dapat dilakukan untuk mencegah terjadinya batu saluran kemih ?

Usaha pencegahan yang bisa dilakukan pada umumnya meliputi empat hal yaitu:

(1) Menghindari kekurangan cairan dalam tubuh dengan minum cukup air dan diusahakan air kencing yang dihasilkan sebanyak 2 – 3 liter per hari.

(2) Diit makanan untuk mengurangi kadar zat komponen pembentuk batu sesuai dengan jenis batu yang pernah diderita sebelumnya. Aktivitas harian dan olah raga yang cukup. Sebaiknya olah raga yang loncat-loncat atau lari dan dilakukan secara teratur, setiap hari atau minimal tiga kali dalam seminggu

(3) Minum yang banyak, untuk tempat yang panas seperti Balikpapan dianjurkan untuk minum sebanyak 2,5 sampai 3 liter dalam 24 jam. UJrin harus berwarna putih. Bila urin kuning pekat, berarti kurang minum.

(4) Bila pernah mengidap batu saluran kemih, sebaiknya kontrol teratur karena batu selalu bisa kambuh,

KEDARURATAN UROLOGI NON TRAUMATIKA

KEDARURATAN UROLOGI NON TRAUMATIKA


Penyakit di dalam sistem urogenitalia dapat dengan cepat mengancam kelangsungan organ tersebut atau bahkan dapat mengancam jiwa pasien jika tidak segera mendapatkan pertolongan. Keterlambatan pertolongan yang diberikan tidak hanya berasal dari ketidaktahuan pasien terhadap penyakitnya, tetapi juga disebabkan karena petugas kesehatan kurang waspada terhadap timbulnya ancaman pada organ atau sistem organ tersebut.


Kedaruratan urologi bisa disebabkan oleh karena trauma urogenitalia maupun non traumatika. Pada trauma urogenitalia, biasanya dokter cepat memberikan pertolongan dan jika fasilitas yang tersedia tidak memadai, biasanya langsung merujuk ke tempat yang lebih
lengkap. Berbeda halnya dengan kedaruratan urogenitalia non traumatika, yang seringkali tidak terdiagnosis dengan benar, menyebabkan kesalahan penanganan maupun keterlambatan dalam melakukan rujukan ke tempat yang lebih lengkap, sehingga menyebabkan terjadinya kerusakan organ dan bahkan ancaman terhadap jiwa pasien.
Beberapa kedaruratan urologi non trauma tersebut di antaranya adalah:


(1) perdarahan atau hematuria,
(2) sumbatan aliran urine akut,
(3) infeksi berat/urosepsis, dan
(4) strangulasi atau gangguan aliran darah pada organ, seperti pada torsio testis,
priapismus, dan parafimosis.


HEMATURIA
Hematuria adalah didapatkannya sel-sel darah merah di dalam urine. Secara visual terdapatnya sel-sel darah merah di dalam urine dibedakan dalam 2 keadaan, yaitu: hematuria makroskopik dan mikroskopik.
Hematuria makroskopik adalah hematuria yang secara kasat mata dapat dilihat sebagai urine yang berwarna merah dan hematuria mikroskopik adalah hematuria yang secara kasat mata tidak dapat dilihat sebagai urine yang berwarna merah tetapi pada pemeriksaan mikroskopik diketemukan lebih dari 2 sel darah merah per lapangan pandang.
Hematuria makroskopik yang berlangsung terus menerus dapat mengancam jiwa karena dapat menimbulkan penyulit berupa: terbentuknya gumpalan darah yang dapat menyumbat
aliran urine, eksanguinasi sehingga menimbulkan syok hipovolemik/anemi, dan menimbulkan urosepsis.


Penyebab
Hematuria dapat disebabkan oleh kelainan-kelainan yang berada di dalam system urogenitalia atau kelainan yang berada di luar sistem urogenitalia. Kelainan yang berasal dari sistem urogenitalia antara lain adalah:
• Infeksi antara lain pielonefritis, glomerulonefritis, ureteritis, sistitis, dan uretritis
• Tumor jinak atau tumor ganas yaitu: tumor ginjal, tumor pielum, tumor ureter, tumor buli-buli,
tumor prostat, dan hiperplasia prostat jinak.
• Kelainan bawaan sistem urogenitalia, antara lain : kista ginjal
• Trauma yang mencederai sistem urogenitalia.
• Batu saluran kemih.

Kelainan-kelainan yang berasal dari luar sistem urogenitalia antara lain adalah: kelainan
pembekuan darah, SLE, dan kelainan sistem hematologik yang lain.


Diagnosis
Harus diyakinkan dahulu, benarkah seorang pasien menderita hematuria, pseudo hematuria, atau perdarahan per-uretra. Pseudo atau false hematuria adalah urine yang berwarna merah atau kecoklatan yang bukan disebabkan sel-sel darah merah. Keadaan ini dapat disebabkan oleh karena hemoglobinuria, mioglobinuria, konsentrasi asam urat yang meningkat, sehabis makan/minum bahan yang mengandung pigmen tumbuh-tumbuhan yang berwarna merah, atau setelah mengkonsumsi beberapa obat-obatan tertentu antara lain: fenotiazina, piridium, porfirin, rifampisin, dan fenolftalein. Perdarahan per-uretra adalah keluarnya darah dari meatus uretra eksterna tanpa melalui proses miksi, hal ini sering terjadi pada trauma uretra atau tumor uretra.

Anamnesis
Dalam mencari penyebab hematuria perlu digali data yang terjadi pada saat episode
hematuria, antara lain:


• Bagaimanakah warna urine yang keluar?
• Apakah diikuti dengan keluarnya bekuan-bekuan darah?
• Di bagian manakah pada saat miksi urine berwarna merah?
• Apakah diikuti dengan perasaan sakit ?




Pemeriksaan Fisis
Pada pemeriksaan diperhatikan adanya hipertensi yang mungkin merupakan manifestasi dari suatu penyakit ginjal. Syok hipovolumik dan anemia mungkin disebabkan karena banyak darah yang keluar. Diketemukannya tanda-tanda perdarahan di tempat lain adalah petunjuk adanya kelainan sistem pembekuan darah yang bersifat sistemik. Palpasi bimanual pada ginjal perlu diperhatikan adanya pembesaran ginjal akibat tumor, obstruksi, ataupun infeksi ginjal. Massa pada suprasimfisis mungkin disebabkan karena retensi bekuan darah pada buli-buli. Colok dubur dapat memberikan informasi adanya pembesaran prostat benigna maupun karsinoma prostat.


Pemeriksaan penunjang
1. Pemeriksaan urinalisis dapat mengarahkan kita kepada hematuria yang disebabkan oleh faktor glomeruler ataupun non glomeruler.
2. Pada pemeriksaan pH urine yang sangat alkalis menandakan adanya infeksi organisme pemecah urea di dalam saluran kemih, sedangkan pH urine yang sangat asam mungkin berhubungan dengan batu asam urat.
3. Sitologi urine diperlukan untuk mencari kemungkinan adanya keganasan sel-sel urotelial.
4. IVP adalah pemeriksaan rutin yang dianjurkan pada setiap kasus hematuria. Pemeriksaan
ini dapat mengungkapkan adanya batu saluran kemih, kelainan bawaan saluran kemih, tumor urotelium,
trauma saluran kemih, serta beberapa penyakit infeksi saluran kemih.
5. USG berguna untuk melihat adanya massa yang solid atau kistus, adanya batu non opak, bekuan darah pada buli-buli/pielum, dan untuk mengetahui adanya metastasis tumor di hepar.
6. Sistoskopi atau sisto-uretero-renoskopi (URS) dikerjakan jika pemeriksaan penunjang di atas belum
dapat menyimpulkan penyebab hematuria.


Penatalaksanaan
Jika terdapat gumpalan darah pada buli-buli yang menimbulkan retensi urine, dicobadilakukan kateterisasi dan pembilasan buli-buli dengan memakai cairan garam fisiologis, tetapi jika tindakan ini tidak berhasil, pasien secepatnya dirujuk untuk menjalani evakuasibekuan darah transuretra dan sekaligus menghentikan sumber perdarahan. Jika terjadi eksanguinasi yang menyebabkan anemia, harus difikirkan pemberian transfusi darah. Demikian juga jika terjadi infeksi harus diberikan antibiotika.
Setelah hematuria dapat ditanggulangi, tindakan selanjutnya adalah mencari penyebabnya dan selanjutnya menyelesaikan masalah primer penyebab hematuria.


SUMBATAN URINE AKUT
Keadaan gawat darurat urologi yang paling sering dijumpai di klinik dan praktek dokter adalah sumbatan urine akut. Sumbatan ini dapat terjadi pada sistem saluran kemih sebelah atas maupun pada saluran kemih bagian bawah. Pada saluran kemih bagian atas memberikan manifestasi klinis berupa kolik atau anuria sedangkan pada saluran kemih bagian bawah berupa retensi urine.


KOLIK URETER ATAU KOLIK GINJAL
Kolik ureter atau kolik ginjal adalah nyeri pinggang hebat yang datangnya mendadak,
hilang-timbul (intermitten) yang terjadi akibat spasme otot polos untuk melawan suatu hambatan. Perasaan nyeri bermula di daerah pinggang dan dapat menjalar ke seluruh perut, ke daerah inguinal, tetis, atau labium. Penyebab sumbatan pada umumnya adalah batu, bekuan darah, atau debris yang berasal dari ginjal dan turun ke ureter. Batu kecil yang turun ke pertengahan ureter pada umumnya menyebabkan penjalaran nyeri ke pinggang sebelah lateral dan seluruh perut. Jika batu turun mendekati buli-buli biasanya disertai dengan keluhan lain berupa sering kencing dan urgensi.


Gambaran Klinis
Pasien tampak gelisah, nyeri pinggang, selalu ingin berganti posisi dari duduk, tidur
Kemudian berdiri guna memeperoleh posisi yang dianggap tidak nyeri. Denyut nadi meningkat karena kegelisahan dan tekanan darah meningkat pada pasien yang sebelumnya normotensi. Tidak jarang dijumpai adanya pernafasan cepat dan grunting terutama pada saat puncak nyeri.


Jika disertai demam harus waspada terhadap adanya infeksi yang serius atau urosepsis. Dalam keadaan ini pasien secepatnya harus dirujuk karena mungkin memerlukan tindakan drainase urine. Palpasi pada abdomen dan perkusi pada daerah pinggang akan terasa nyeri.


Laboratorium
Pemeriksaan sedimen urine sering menunjukkan adanya sel-sel darah merah. Tetapi pada sumbatan total saluran kemih tidak didapatkan sel-sel darah merah, yaitu kurang lebih terdapat pada 10% kasus. Diketemukannya piuria perlu dicurigai kemungkinan adanya infeksi, sedangkan didapatkannya kristal-kristal pembentuk batu (urat, kalsium oksalat, atau sistin) dapat diperkirakan jenis batu yang menyumbat saluran kemih.


Pencitraan
Pemeriksaan foto polos perut ditujukan untuk mencari adanya batu opak di saluran kemih, tetapi hal ini seringkali tidak tampak karena tidak disertai persiapan pembuatan foto yang baik. Ultrasonografi dapat menilai adanya sumbatan pada ginjal berupa hidronefrosis. Setelah episode kolik berlalu dilanjutkan dengan pemeriksaan foto IVP


Terapi
Serangan kolik harus segera diatasi dengan medikamentosa ataupun dengan tindakan lain. Obat-obatan yang sering dipakai untuk mengatasi serangan kolik adalah: antispasmodik, aminofilin, anti inflamasi non steroid, meperidin, atau morfin. Jika pasien mengalami episode kolik yang sulit ditanggulangi ditawarkan untuk pemasangan kateter ureter double J (DJ stent), yaitu suatu kateter yang ditinggalkan mulai dari pelvis renalis, ureter hingga buli-buli,
Pasien yang menujukkan gejala-gejala gangguan sistem saluran cerna (muntah-muntah atau ileus) sebaiknya dimasukkan ke rumah sakit untuk hidrasi pasien tetap terjaga. Diuresis pasien harus diperbanyak karena peningkatan diuresis akan mengurangi frekuensi serangan kolik


Anuria Obstruktif
Manifestasi dari sumbatan total aliran urine pada sistem saluran kemih sebelah atas adalah anuria yaitu berkurangnya produksi urine hingga kurang dari 200 ml dalam 24 jam. Anuria obstruktif ini terjadi jika terdapat sumbatan saluran kemih bilateral atau sumbatan saluran kemih unilateral pada ginjal tunggal. Selain disebabkan oleh adanya sumbatan di saluran kemih, anuria juga bisa disebabkan oleh: perfusi darah ke jaringan ginjal yang berkurang (disebut sebagai anuria pre renal) atau kerusakan pada jaringan ginjal (anuria intra renal).


Gambaran klinis
Pada anamnesis pasien mengeluh tidak kencing atau kencing hanya sedikit, yang kadang kala didahului oleh keluhan obstruksi yang lain, yaitu nyeri di daerah pinggang atau kolik; dan tidak jarang diikuti dengan demam. Jika didapatkan riwayat adanya kehilangan cairan, asupan cairan yang berkurang, atau riwayat menderita penyakit jantung, harus diwaspadai adanya faktor penyebab pre renal. Perlu ditanyakan kemungkinan pemakaian obat-obat nefrotoksik, pemakaian bahan kontras untuk foto radiologi, setelah menjalani radiasi di daerah perut sebelah atas, riwayat reaksi transfusi hemolitik, atau riwayat penyakit ginjal sebelumnya. Kesemuanya itu untuk menyingkirkan kemungkinan penyebab intra renal.
Diperiksa keadaan hidrasi pasien dengan mengukur tekanan darah, nadi, dan perfusinya. Lebih baik jika dapat dipasang manometer tekanan vena sentral atau CVP (central venous pressure) sehingga dapat diketahui keadaan hidrasi pasien dengan tepat dan mudah. Tidak jarang dijumpai pasien datang dengan tanda-tanda uremia yaitu pernafasan asidosis, demam karena urosepsis atau dehidrasi, serta tanda-tanda ileus.
Palpasi bimanual dan perkusi di daerah pinggang bertujuan untuk mengetahui adanya nyeri atau massa pada pinggang akibat hidro atau pionefrosis. Pada colok dubur atau colok vagina mungkin teraba adanya karsinoma buli-buli, karsinoma prostat, atau karsinoma serviks stadium lanjut yang membuntu kedua muara ureter. Pemeriksaan laboratorium sedimen urine menunjukkan leukosituria atau hematuria. Pemeriksaan darah rutin diketemukan leukositosis, terdapat gangguan faal ginjal, tanda asidosis, atau hiperkalemia. Foto polos abdomen ditujukan untuk mencari adanya batu opak pada saluran kemih, atau bayangan pembesaran ginjal. Pemeriksaan ultrasonografi abdomen sangat penting karena dapat mengetahui adanya hidronefrosis atau pionefrosis; dan dengan tuntunan USG dapat dilakukan pemasangan katerer nefrostomi.


Terapi
Jika tidak segera diatasi, uropati obstruksi akan menimbulkan penyulit berupa uremia, infeksi, dan terjadi SIRS yang berakhir dengan kematian. Oleh karena itu sambil memperbaiki keadaan pasien, secepatnya dilakukan diversi/pengeluaran urine. Pengeluaran urine dapat dilakukan melalui pemasangan kateter nefrostomi atau kalau mungkin dilakukan pemasangan kateter double J.
Pemasangan kateter nefrostomi seperti pada gambar 12-2, dapat dilakukan secara perkutan yaitu dengan tuntunan ultrasonografi atau dengan operasi terbuka, yaitu memasang kateter yang diletakkan di kaliks ginjal agar urine atau nanah yang berada pada sistem pelvikalises ginjal dapat dikeluarkan. Kadang-kadang pasien membutuhkan bantuan hemodialisis untuk mengatasi penyulit akibat uremia


RETENSI URINE
Retensi urine adalah ketidak mampuan seseorang untuk mengeluarkan urine yang terkumpul di dalam buli-buli hingga kapasitas maksimal buli-buli terlampaui. Proses miksi terjadi karena adanya koordinasi harmonik antara otot detrusor buli-buli sebagai penampung dan pemompa urine dengan uretra yang bertindak sebagai pipa untuk menyalurkan urine. Adanya penyumbatan pada uretra, kontraksi buli-buli yang tidak adekuat, atau tidak adanya koordinasi antara buli-buli dan uretra dapat menimbulkan terjadinya retensi urine.


Gambaran Klinis
Pasien mengeluh tertahan kencing atau kencing keluar sedikit-sedikit. Keadaan ini harus dibedakan dengan inkontinensia paradoksa yaitu keluarnya urine secara menetes, tanpa disadari, dan tidak mampu ditahan oleh pasien. Selain itu tampak benjolan kistus pada perut sebelah bawah dengan disertai rasa nyeri yang hebat.
Pemeriksaan pada genitalia eksterna mungkin teraba batu di uretra anterior, terlihat batu di meatus uretra eksternum, teraba spongiofibrosis di sepanjang uretra anterior, terlihat fistel atau abses di uretra, fimosis/parafimosis, atau terlihat darah keluar dari uretra akibat cedera uretra. Pemeriksaan colok dubur setelah buli-buli dikosongkan ditujukan untuk mencari adanya hiperplasia prostat/karsinoma prostat, dan pemeriksaan refleks bulbokavernosus untuk mendeteksi adanya buli-buli neurogenik. Pemeriksaan foto polos perut menunjukkan bayangan buli-buli penuh, mungkin terlihat bayangan batu opak pada uretra atau pada buli-buli. Pada pemeriksaan uretrografi tampak adanya striktura uretra.


Penatalaksanaan
Urine yang tertahan lama di dalam buli-buli secepatnya harus dikeluarkan karena jika dibiarkan, akan menimbulkan beberapa masalah antara lain: mudah terjadi infeksi saluran kemih, kontraksi otot buli-buli menjadi lemah dan timbul hidroureter dan hidronefrosis yang selanjutnya dapat menimbulkan gagal ginjal. Urine dapat dikeluarkan dengan cara kateterisasi atau sistostomi. Tindakan penyakit primer dikerjakan setelah keadaan pasien stabil.
Untuk kasus-kasus tertentu mungkin tidak perlu pemasangan kateter terlebih dahulu
melainkan dapat langsung dilakukan tindakan definitif terhadap penyebab retensi urine, misalnya batu di meatus uretra eksternum atau meatal stenosis dilakukan meatotomi, fimosis atau parafimosis dilakukan sirkumsisi atau dorsumsisi.

Curiculum Vitae

Nama : dr. Eddy Sunarno, SpU
Tempat Lahir : Surabaya, 15 Oktober 1971
Telpon : 08113421517

PENDIDIKAN
SMA Negeri 5 Surabaya
Fakultas Kedokteran Universitas Airlangga Surabaya
Bagian Urologi Fak. Kedokteran Universitas Airlangga Surabaya
Bagian Urologi Kanazawa University, Kanazawa, Japan

Pengalaman Kerja : RS Islam A Yani Surabaya
RS Pelabuhan Surabaya
Puskesmas Bungatan, Kabupaten Situbondo
Bagian Urologi RS Dr Sutomo, Surabaya
Bagian Urologi, Kanazawa University, Kanazawa, Japan

PRAKTEK:

RS BALIKPAPAN HUSADA
RS RESTU IBU BALIKPAPAN
RS BALIKPAPAN BARU

Pengikut


counter

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Search

Recent Post

Recent Comment

My Blog List

Messenger

Chat